Mount Titlis Swiss, Tidak hanya ada Salju

Siapa yang impiannya melihat dan bermain salju asli di Negara 4 musim?

Saya, salah satu orang yang mempunyai impian tersebut. Sehingga melihat salju termasuk dalam to do lists saya sewaktu memutuskan akan berlibur ke Eropa. Walaupun bukan musim dingin atau winter tapi banyak pilihan tempat yang bisa kita datangi untuk melihat salju di Eropa. Di antara semua pilihan tersebut, pilihan saya jatuh ke Mount Titlis di Swiss.

Pagi itu jam menunjukkan jam 9 pagi waktu Swiss saat saya dan suami meninggalkan apartemen airbnb yang kami sewa. Temperatur menunjukkan suhu 16 derajat jadi saya memutuskan untuk memakai baju 2 lapis dengan membawa jaket cadangan.

Baca juga: Perlengkapan Musim dingin

IMG_3211
Menanti bis lokal

Lucerne-Titlis

Perjalanan kami ke Mount Titlis dimulai dengan menunggu bis lokal yang akan membawa kami ke stasiun kereta Lucerne. Suhu 16 derajat ternyata cukup membuat kami kedinginan apalagi harus menunggu di tempat terbuka selama beberapa puluh menit. Kami menunggu cukup lama karena terlambat sampai ke halte bus 2 menit. Semua karena saya ngotot untuk balik ke apartemen mengambil pouch kosmetik yang ketinggalan #emak2kan harus dandan yaa biar tetap kece difoto wkwkwk.

Dari stasiun kereta, kami menggunakan kereta menuju daerah Engelberg selama kurang lebih 45 menit. Sepanjang perjalanan ,Kami disuguhi pemandangan sapi-sapi yang merumput di padang rumput hijau yang sangat luas, pohon-pohon dan gunung-gunung yang hijau dan asri. Cukup menyegarkan mata dan pikiran setelah sehari-hari berkutat di macetnya Jakarta.

titlis 11
View dari kereta api menuju Engelberg

Sesampai di Stasiun Engelberg, kita bisa memilih melanjutkan perjalanan naik bus gratis atau berjalan kaki sekitar 10 menit ke stasiun kereta gantung Titlis. Saya memutuskan untuk berjalan kaki sambil menikmati udara yang sejuk dan keindahan alam Swiss. Padahal alasan utamanya sih…biarΒ  foto-foto dulu hehehe

titlis
Pemandangan sekitar kota Engelberg
titlis 2
View kota Engelberg

Mount Titlis

Kita harus menggunakan 2 jenis kereta gantung untuk naik ke puncak gunung Titlis. Dari Stasiun kereta bawah, kita menggunakan kereta gantung biasa yang membawa kita sampai pertengahan jalan. Sesampai dipertengahan jalan, Trubsee middle station, kita akan berganti kereta gantung dengan jenis Rotair yang bisa berputar 360 derajat sehingga bisa menikmati semua pemandangan disekeliling kita hingga ke puncak.

titlis 4
View dari kereta gantung
titlis 7
View dari Rotair yang berputar 360 derajat

Yang lucunya, semua kereta gantung ini ditempeli sticker dari berbagai Negara. Karena penasaran, sayapun sabar menanti sampai kereta gantung dengan stiker bendera Indonesia lewat. Sempat hampir menyerah karena sudah puluhan kereta gantung yang lewat tapi kereta gantung dengan bendera Indonesia gak nongol aja. Untungnya, Saat itu keadaan stasiun tidak terlalu ramai, Jadi saya bebas menunggu kereta gantung yang lewat tanpa di omeli petugas dan penumpang lain.

titlis 12
ki: kereta gantung dengan bendera Indonesia. Ka: Temperatur di stasiun Rotair

Temperatur sudah menunjukkan 3 derajat saat kami sampai ke Trubsee. Padahal kami bahkan belum sampai di puncak Mount Titlis. Membutuhkan waktu sekitar 30 menit dari stasiun kereta gantung paling bawah sampai ke daerah yang diselimuti salju.

Tanpa sadar, saya menjerit saat sudah sampai diatas dan melihat sepanjang mata memandang dipenuhi dengan salju. Rasanya pengen bawa sirup merah dan buat es serut di situ #maafkan norak hahaha

IMG_3352
Ada yang mau es serut? kurang sirupnya
titlis 9
View Mount Titlis

Baca Juga: Naik kereta ke stasiun tertinggi di Jungfraujoch, Eropa

Di Mount Titlis, tidak hanya salju abadi yang bisa kita lihat. Sepanjang tahun, Kita bisa menikmati glacier cave di tengah-tengah gunung yang berumur ribuan tahun. Ataupun uji nyali melewati Titlis Cliff Walk yang berada 3.041 m diatas permukaan laut dan 500m diatas permukaan tanah.

titlis 6
Glacier cave berusia ratusan tahun
titlis3
Uji nyali di Jembatan gantung tertinggi di Eropa

Antara bulan Oktober-April, Kita bisa bermain ski, Tobogganing, menginap di Igloo dan beberapa kegiatan lainnya. Sementara hiking, naik sepeda di gunung, berperahu atau kayak bisa dilakukan di bulan mei-oktober. Kita bisa mencapai danau dengan berjalan kaki dari stasiun kereta gantung Trubsee. Saat itu masih bulan oktober jadi air danau cukup dingin tapi pemandangannya sungguh menakjubkan.

Tips ke Mount Titlis

Pemandangan di Swiss sangat cantik tapi sayangnya sulit menemukan kamar mandi yang ada air untuk membasuh. Padahal saat lagi travelling gini, keputihan biasanya bertambah parah karena faktor kelelahan.Β Apalagi liburan bersama suami sekalian bulan madu. Kebayangkan…gimana gak nyaman dan gak pedenya kalau organ intim keputihan dan bau?? Yang ada gagal total deh… mau bulan madunya

titlis 10
View Danau Trubsee
titlis 5
Danau Trubsee

Resik V Godokan Sirih

Untungnya saya membawa Resik V godokan sirih saat melakukan perjalanan, jadi saya tetap merasa nyaman walaupun sebelumnya tidak dibasuh setiap selesai buang air kecil. Setiap menemukan kamar mandi yang ada wastafelnya, saya bisa mengambil air keran di botol kosong dan membasuh organ intim saya dengan resik V godokan sirih.

2018-01-15 09.44.44 1
Resik V yang menemani perjalanan

Beberapa alasan saya memilih Resik V godokan sirih yaitu :

  1. Halal karena sudah mendapatkan sertifikat MUI. Ini salah satu faktor utama yang saya perhatikan dari suatu produk yang biasa saya gunakan sehari-hari
  2. Aman dan alami. Resik V godokan sirih terbuat dari rebusan daun sirih dan ekstrak rumput Fatimah yang diolah secara higienis dengan teknologi tinggi.
  3. Wanginya tidak bau kimia melainkan wangi daun sirih asli karena memang terbuat dari rebusan daun sirih
  4. Ukuran kemasannya pas untuk di bawa bepergian dan kemasannya juga tidak gampang tumpah saat disimpan dalam tas
  5. Resik V godokan sirih terbukti efektif secara alami mengatasi keputihan

Kita tentunya harus tetap memperhatikan kesehatan kita termasuk kesehatan organ intim walaupun sedang melakukan perjalanan. Jangan sampai menjadi tambah parah saat selesai liburan. Jadi…siapa yang berencana bulan madu berikutnya sambil melihat salju? Mumpung ada yang “menghangatkan” ^_^ hehehe

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

44 Comments

  1. Swiandi kumalasari

    February 10, 2018 at 11:46 pm

    Ya Allah keren banget pemandangannya. Kaya di film2. Hihi. Aku blm pernah nih liat salju asli. Makanya tahun depan insyaAllah pengen banget liat salju.

  2. Dira Indi

    February 5, 2018 at 9:25 am

    Mbak Liaaaaaa.. Aku pengen ke Swiss, padahal ke Malang aja masih suka kedinginan hihij. Gpplah pasti survive yaa Mbak Lia, kalo aku ke Swiss someday hihiii

  3. tutyqueen

    February 3, 2018 at 4:28 pm

    Impianku juga suatu saat bisa melihat salju mbak πŸ™‚

  4. Fillyawie

    February 3, 2018 at 11:06 am

    Photonya keren2 Ka 😍. Wah mauu juga dong honeymoon ke swiss, plus bawa resik v juga 😊.

  5. Vita

    February 2, 2018 at 3:38 pm

    16 derajat ala-ala AC ji di’.., hahaha *lalu dibanjur es* .

  6. Vanisa Desfriani

    February 1, 2018 at 9:55 pm

    wuaaa, mbak lia. Swiss negara impian semua orang! keren banget ya mbak. mupeng.

  7. Fanny Fristhika Nila

    February 1, 2018 at 8:43 pm

    Aku selalu cinta ama salju :D. Tiap traveling, itulah kenapa aku pasti milih saat winter, selalu. Alasan pertama memang krn aku ga kuat panas mba. Kedua, udara minus, apalagi sampe turun salju berasa bikin aku semangat jalan2nya. Spring aku ga suka, krn biasanya peak season. Autumn juga kurang walopun dingin. Karena biasanya ujan :p

    Jd yg paling aman memang winter. Kalo summer sudahlah yaaa.. Tiap thn di indo juga ngerasain summer wkwwkwkwk..

  8. lendyagasshi

    February 1, 2018 at 3:36 pm

    16 derajat, mba Lia bajunya tipis bangeett…hiihi…kedinginan gak tuuh mba?
    Meskipun perjalanan, kita gak boleh lupa sama menjaga kebersihan daerah intim yaa..mba Lia.

    Haturnuhun diingatkan, mba..

    Happy Travelling…
    Yeeayy~~

  9. Rizka

    February 1, 2018 at 3:31 pm

    Setuju sih, memang ke mana pun harus tetap dijaga kebersihan luar dan dalam. Apalagi kalau udah kecapekan. Di Swiss aja masih butuh godokan sirih ini, apalagi di negara yang sanitasinya masih kurang baik, ya.

  10. lalaysf

    January 31, 2018 at 7:55 pm

    Wuih jadi mau ke Titlis!

  11. Lindaleenk

    January 31, 2018 at 3:27 pm

    di salju pakai pakaian kayak gitu ga kedinginan kah?

  12. Fakhruddin

    January 31, 2018 at 7:35 am

    Wah mantab liburannya, semoga sy dan keluarga diberikan kesempatan melihat salju πŸ™‚

  13. April Hamsa

    January 31, 2018 at 5:59 am

    Resik V wajib bawa selama traveling ya mbak? πŸ˜€
    Serunya liat salju dan masuk gua ratusan tahun. Tengkyu ceritanya mbak πŸ˜€

  14. Hastira

    January 31, 2018 at 3:25 am

    amazing dan indah sekali

  15. Hastira

    January 31, 2018 at 3:24 am

    wow amazing, menakjubkan dan indah sekali

  16. dede

    January 31, 2018 at 1:10 am

    Makasih sharingnya mbak.. saya sudah lama pengen ke Swiss. Semoga segera bisa tercapai ya. Sekarang masih simpan2 foto tentang Swiss dulu di instagram hehehe. πŸ™‚

  17. novaviolita

    January 31, 2018 at 12:20 am

    Salju sama dengan es serut…hi2

    Wah beneran asyik pake sirup cocopandan…tapi suhu pasti dingin enaknya bawa bakso panas keatas …

    #makinnorak

  18. lianny hendrawati

    January 30, 2018 at 3:58 pm

    Wah pemandangannya bagusss. View dari kereta yang foto pertama itu jadi mengingatkanku dengan film Little House on the Prairie πŸ™‚

  19. Mala

    January 30, 2018 at 2:46 pm

    Aaaaah… Salju… Semoga dikasih rezeki juga untuk bisa liat salju langsung.. Di negara mana aja juga boleh asalkan salju asli.. Bukan salju di abang2 es serut πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

  20. Nchie Hanie

    January 30, 2018 at 3:09 am

    Aku mau ke negara yang bersalju, sekalian mau bekel syrup cocopandan mbaaa, hihii..

  21. Okti Li

    January 30, 2018 at 1:45 am

    Pemandangannya luarbiasa…
    Senangnya bisa berkesempatan ke luar negeri

    Salam
    Okti Li

  22. Eni Martini

    January 30, 2018 at 1:08 am

    Jadi fokus ke pemandangannya, amazing bangeeet

  23. monique firsty

    January 30, 2018 at 12:02 am

    Rasanya pengen pindah kesana mba, nyaman banget kayanya suasana disana, tenang n asri

  24. Muthmainnah Yuria

    January 29, 2018 at 11:38 pm

    Keren jalan2 ke luar negeri..
    Sangu godokan emang penting banget ya mba buat jalan2

  25. Rita Asmaraningsih

    January 29, 2018 at 10:05 pm

    Duh saya jadi pengen main ke negara yg bersalju.. Ingin merasakan dinginnya itu yg gimana gitu.. Cuma biaa lihat di teve aja panorama alam negara bersalju..

  26. Rach Alida Bahaweres

    January 29, 2018 at 9:02 pm

    Ya Allah impianku yang belum terlaksana tuh liat salju secara langsung, mba. Smoga kesampaian ya

  27. Nyi Penengah Dewanti

    January 29, 2018 at 7:14 pm

    Mba Lia bikin mupeng, ya Allah alhamdulillah ya udah sampe sana-sana.
    Resik V emang dipercaya banget, buah kesehatan ms v wanita ya mba

  28. Dian Radiata

    January 29, 2018 at 3:56 pm

    Huaaaa mupeng sangat, mbak.. Mount Titlis ini salah satu destinasi impian saya. Yang sayangnya sampe sekarang belum kesampaian, hehehe

  29. apura

    January 29, 2018 at 3:03 pm

    Keren banget view-nya… Kalau aku pasti bakal lebih norak liatnya 😁

  30. Vita Pusvitasari

    January 29, 2018 at 2:08 pm

    Salam kenal mbak, 2ah swiss memang indah ya mbak, pengen deh pegang saljunya ☺

  31. Myfoottrip

    January 29, 2018 at 1:10 pm

    Waaah berani banget melewati jembatan gantung seperti itu. Udah nahan dingin, nahan ngeri lihat ke bawah.

  32. Helena

    January 29, 2018 at 1:05 pm

    Mbaaaak itu foto-fotonya serius deh cakep banget. Serasa wallpaper terus kita foto di depannya. Masya Allah, semoga bisa ke sana.

  33. Monda

    January 28, 2018 at 7:51 am

    epik…, nungguin cable car yang ada bendera Indonesia…
    makin seru deh jalan2nya…
    mau juga mbak liat dan pegang saljunya deh

  34. Daeng Ipul

    January 27, 2018 at 7:43 pm

    wah beda sekali ya pemandangannya dengan Swiss yang pernah saya datangi
    dulu juga saya ke Swiss: Sekitar Wilayah Sudiangs

    :p

    1. Alfu laila

      January 27, 2018 at 8:49 pm

      Deh serunyaa kak.. Cocok mi kalau berasa mau ki bawa sirup di’ hihi.. Btw, itu resik v membantu banget ya kak biar nyaman terus selama traveling 😍

      1. Lia Djabir

        January 28, 2018 at 12:20 am

        bantu bangetss…jadi tetap nyaman n PD selama perjalanan

    2. Lia Djabir

      January 28, 2018 at 12:20 am

      bedanya di saljunya ji daeng hehehehe

  35. Aisyah Reyzz

    January 27, 2018 at 3:49 pm

    serunya liburannya dan bagus spot-spot fotonya kak lia..

    1. Lia Djabir

      January 28, 2018 at 12:21 am

      iyaa..yang gak narsispun jd pengen narsis hahahaha

  36. Abby Onety

    January 27, 2018 at 2:26 pm

    Deehh…. serunya mi bermain salju. Kebayang diriku bermain salju asli

    1. Lia Djabir

      January 28, 2018 at 12:22 am

      yuuuk…kita nyari salju di korea or jepang

  37. Ndy Pada

    January 27, 2018 at 11:58 am

    Pengen jugaa liat salju asli. Biasanya cuma liat es serut buat es teler hihi..

    Makasih sharingnya tentang resik v kak Lia. Saya juga pake untuk basmi si putih hehehe πŸ™‚

    1. Lia Djabir

      January 28, 2018 at 12:22 am

      sama-sama…enak banget yaa pake resik v ini

Hi...Makasi sudah berkunjung dan membaca tulisan saya. Sebelum beralih ke tulisan lain, Please… berikan komen di tulisan saya. It means a lot to me biar makin semangat nulis. Tolong bantu share tulisan ini, siapatau tulisan ini bermanfaat untuk orang lain yang membutuhkannya. Kamu juga bisa menghubungi saya di imel lia.djabir@gmail.com Thanks a bunch XOXO Lia Djabir

%d bloggers like this: