Me Time : Happy Mom Happy Kids

Dulu bangeeet…sebelum saya mempunyai anak, tidak pernah terpikirkan oleh saya kalau kebahagiaan seorang ibu akan mempengaruhi kebahagiaan seorang anak. Sampai akhirnya saya di berikan kepercayaan untuk mengasuh tidak hanya 1 orang anak tetapi 2 orang anak sekaligus. Iyaa…Tuhan langsung menjawab doa-doa saya selama 11 tahun dengan memberikan sepasang anak kembar.

Baca juga : Miracle do Happen

Semenjak itu, saya berusaha menjadi ibu yang terbaik untuk mereka tanpa memikirkan kebutuhan jiwa dan raga diri saya sendiri. Sampai di suatu titik, saya mengalami stress berkepanjangan. Saya jadi lebih sensitif, mudah lelah dan mudah marah. Beruntung, saya cepat mendapatkan pertolongan dari orang disekeliling saya. Sayapun berkonsultasi ke seorang teman yang mempunyai profesi psikiater.

Baca juga : I’m (not) a perfect Bunda

Yang pertama ditanyakan olehnya yaitu seberapa sering saya melakukan hobby saya semenjak punya anak? Pertanyaan itu membuat saya sempat berpikir karena tidak bisa mengingat kapan terakhir kali saya melakukannya.

Semenjak itu, saya kembali menelaah kehidupan saya. Sayapun menyadari kalau setiap orang butuh rehat sejenak dari aktifitas dan kewajibannya demi kewarasan jiwa dan raganya. Bahkan mesin secanggih apapun tidak akan bisa bekerja terus menerus selama 24 jam 365 hari. Mesin tersebut akan cepat rusak. Dia butuh istirahat sejenak agar dapat bekerja lebih maksimal lagi. Begitu juga dengan manusia. Kita tidak akan mungkin dapat bekerja terus menerus melakukan kewajiban kita tanpa ada istirahat sejenak.

Pentingnya Me time seorang ibu

Seringkali, kita menempatkan kepentingan orang lain di sekeliling kita, diatas kepentingan pribadi. Kitapun merasa bersalah saat mengutamakan kepentingan kita. Ada gak dari teman-teman yang merasa bersalah kalau anak nangis saat kita lagi mandi? Saya dulu sempat begitu. Padahal setelah saya pikir kembali, mandi bukanlah sesuatu hal yang istimewa yang membutuhkan waktu berjam-jam sampai saya harus merasa bersalah ketika saya melakukannya.

Memberikan waktu luang untuk diri kita sendiri mempunya manfaat psikologis dan fisik. Saat kita memberikan diri kita sendiri waktu istirahat sejenak, kita akan lebih merasa segar dan juga bahagia. Kita juga akan lebih menghargai diri kita dan apa yang telah kita miliki.

Baca juga: Are you happy as Blogger?

Apa sih Me Time?

Pada dasarnya, me time adalah waktu untuk melakukan hal yang kita senangi tanpa gangguan. Entah itu sesimpel menikmati secangkir teh di pagi hari tanpa terganggu tangisan atau teriakan anak-anak, nonton drakor tanpa setiap beberapa menit harus di pause karena anak nangis, ketemuan dengan teman-teman ataupun berlibur keluar kota.

Kebutuhan Me Time tentunya berbeda-beda dari setiap orang. Karena setiap orang mempunyai kemampuan mengolah stress yang berbeda-beda juga. Selain itu, masalah yang dihadapi oleh setiap orangpun berbeda-beda. Ada yang cukup Me Time selama 15 menit setiap bulannya tapi ada juga yang membutuhkan Me time 15 menit setiap harinya. Diri kita sendiri yang bisa mengukur kebutuhan Me time. Yang terpenting, kita harus ingat untuk memberi reward kepada diri kita sendiri berupa Me Time. Kalau perlu, jadwalkan Me time setiap beberapa waktu sama seperti kita menjadwalkan ke dokter gigi. Tentunya lebih mudah merawat gigi kita daripada saat kita tersiksa karena sakit gigi. Karena sama seperti ke dokter gigi, kita akan lebih tersiksa jika kita tidak merawat dan meperhatikan tubuh dan jiwa kita.

Baca juga: Travelling sebagai Me time

Trus bagaimana kalau kita tidak punya waktu sama sekali untuk Me Time? Kalau teman-teman benar-benar tidak punya waktu sama sekali maka teman-teman bisa berusaha untuk selalu menciptakan ruang bahagia di setiap keadaan seperti yang ditulis oleh mba Ima di web KEB.

So, sudahkah kamu punya waktu untuk Me Time minggu ini?

 

 

 

 

 

 

 

 

19 Comments

  1. April Hamsa

    October 13, 2017 at 10:52 am

    Alhamdulillah setiap wiken selalu ada kesempatan me time mbk. Biasanya saya pilih salah satu hari sabtu atau minggu utk diri saya sendiri. Kalau pilih Sabtu, Minggu-nya family time ma keluarga 😀

  2. Inge Maria Wibowo

    October 13, 2017 at 12:49 am

    Bener banget nihh, me time saya sehari2 adalah buka sosmed hahaha. Karena masih belum bisa untuk me time yang bisa bepergian sendiri tanpa anak2.

  3. Munasyaroh

    October 12, 2017 at 10:48 pm

    Alhamdulillah dalam sehari saya masih punya mesin time, walaupun itu hanya satu jam. Biasanya menjelang tidur diatas jam 8 malam

  4. andyhardiyanti

    October 12, 2017 at 8:31 pm

    Me time bagi seorang ibu itu emang penting banget ya mbak. Saya me time-nya yaa paling sih pas ngeblog itu, tepatnya saat orang-orang rumah udah pada tidur.

  5. Astin Astanti

    October 10, 2017 at 2:30 pm

    Me time ku? sederhana banget, mandi tanpa diganggu dan bisa makan dengan nikmat tanpa ngedenger anak-anak berteriak-teriak. Qiqiqii, karena anak-anak masih kecil, kadang aku hanya mampu meninggalkan mereka 1-3 jam sehari, kecuali ada urusan pekerjaan

    1. Lia Djabir

      October 11, 2017 at 4:27 am

      toss mba astin. aku juga seneng banget rasanya kalau bisa mandi agak lamaan tanpa di gedor sama salah satu si kembar

  6. Anita

    October 7, 2017 at 2:36 pm

    Me time memang sangat diperlukan untuk membuat serotonin ddlm tubuh bertambah dan bekerja. Dan kalau bisa me time sambil ngebahagiain orang-orang yg kita sayang malah lbh bagus😊

    1. Lia Djabir

      October 11, 2017 at 4:26 am

      bener banget mba…itu bakalan lebih bermanfaat lagi. yg penting jgn sampe kita merasa udah me time taunya malah belum

  7. Nhie

    October 6, 2017 at 1:00 pm

    bagi working mom, kayaknya me timenya memang kalau lagi dikantor 🙂 kerjaan selesai bisa me time deh 🙂

    1. Lia Djabir

      October 11, 2017 at 4:25 am

      huhu…aku jadi pengen ngantor lagi nih mba nhie

      1. Nhie

        October 11, 2017 at 2:13 pm

        aku malah pengen dirumah aja mba 🙂 nemenin anak. anakku lagi lucu-lucunya. huhuhu

  8. Ndy Pada

    October 5, 2017 at 4:08 pm

    Me time bermanfaat untuk merefresh pikiran, mengusir kejenuhan, meningkatkan perasaan bahagia, sehingga ketika bergelut kembali dengan rutinitas, jadi makin produktif 😉

    1. Lia Djabir

      October 11, 2017 at 4:24 am

      bener banget saay

  9. Alfu laila

    October 5, 2017 at 3:06 pm

    Minggu ini sudah ber ‘me time’ sih.. Tapi masih kurang ah.. Hihi *merasa ga pernah cukup 😂

    1. Lia Djabir

      October 11, 2017 at 4:24 am

      yuuk jumpa-jumpa biar bisa hepi-hepi n skalian me time

  10. Sandra Nova

    October 5, 2017 at 2:36 pm

    buat aku yg bekerja, saat dikantor malah jadi me-time, apalagi di rumah ngga ada art hihihihi bisa bebas brosing macem2 olshop tanpa diganggu anak itu kenikmatan yg ruar biasaa (meskipun ntar diganggu bos hahahaha)… Ibu2 emang perlu me-time utk menjaga ‘kewarasan’ pikiran, bentuknya seperti apapun tiap ibu beda-beda, yg penting hepi & refresh jd ngadepin anak yg lagi ‘lucu2’ nya ngga cepet naik darah hihihi 😀

    1. Lia Djabir

      October 11, 2017 at 4:15 am

      hihi dikantor malah bisa me time yaa… hati2 ketauan pak bos wkakakaka

  11. Abby Onety

    October 5, 2017 at 9:50 am

    Setuju dek Lia… me time itu penting banget dan tentu sj berbeda setiap orang. Ada juga yg me timenya dengan menulis. Salam sayang buat little twins

    1. Lia Djabir

      October 11, 2017 at 4:14 am

      kiss kiss balik dari si twin. jadi kapan kita me time ke KL nih kak?

Leave a Reply